Scroll untuk baca artikel
Example 1231x615
Example 728x250
Jakarta

Suryadi Pemerhati Budaya : Semua Komponen Harus Jungjung Budaya Setempat

72
×

Suryadi Pemerhati Budaya : Semua Komponen Harus Jungjung Budaya Setempat

Share this article
Example 468x60

JAKARTA, kabarrakyat.co.id, — Pemerintah daerah, pengusaha, dan masyarakat haruslah ada dalam kepentingan terbangunnya kondusivitas baik secara matrial maupun moral kesetempatan.

 

“Apa pun jenis rumah hiburan yang berpola usaha atau dibisniskan, haruslah begitu, sehingga tidak ada keterusikan satu sama lain,” kata pemerhati budaya, Suryadi, M.Si kepada media di Jakarta, Selasa (25/7/23).

 

Ia secara umum mengatakan hal itu ketika dimintai tanggapanya terkait adanya rumah hiburan karaoke yang beroperasi di wilayah Kabupaten Tangerang, Banten, khususnya di wilayah Kecamatan Cisoka.

 

Jika kita amati dengan saksama, tentu sedikitnya ada tiga komponen utama. Pertama, Pemerintah Daerah (Pemda) yang bertindak selaku eksekutor dari Perda yang dihasilkan oleh DPRD setempat.

 

Kedua, pengusaha yang membuka usaha, dalam hal ini adalah rumah hiburan yang dijadikan ajang usaha.

 

Ketiga, rakyat atau masyarakat setempat pemilik daulat atas eksisnya kehidupan sosial dan budaya setempat.

 

Ketiganya, lanjut Wakil Sekjen Lembaga Kebudayaan Nasional (LKN) itu harus bersatu dalam satu kesatuan kepentingan untuk kemajuan daerah.

 

Peraturan yang baik itu adalah peraturan yang dapat diterima oleh kondisi sosial budaya setempat, tukasnya.

 

“Jadi bukan masing-masing, yang satu bicara pendapatan daerah, satunya lagi bagaimana usahanya laku dan berjalan lancar, dan satunya bertindak seolah-olah atasnama kebaikan. Ini tidak ketemu, yang ada malah perbenturan,” urai Suryadi.

 

Maka, lanjutnya, Perda yang baik adalah Perda yang kental mengakomodasi kelokalan, kondisi sosial budaya setempat.

 

Di lain sisi si pengusaha taat akan aturan tersebut, sehingga masyarakat setempat benar-benar tidak terusik kehidupan sosial budayanya.

 

Penting juga semua komponen menyaring secara dini tentang kemungkinan adanya perubahan sosial, sehingga penetrasi budaya asing yang tak menguntungkan bagi budaya setempat, bisa tersaring efektif.

 

Dengan demikian, lanjutnya, semua bisa menerima dan struktur sosial yang ada berjalan sesuai fungsi-fungsinya, bukan malah sebaliknya destruktif.

 

Misalnya, lanjut Suryadi, ada pengunjung yang datang tidak sesuai dengan aturan, melanggar tata kesopanan dan “rawan fitnah”, pihak pengusaha cepat bertindak tegas dengan asas selektif.

 

Hal-hal yang merugikan kelangsungan kehidupan sosial budaya, seperti CSR, tidak akan mampu mengatasi persoalan semacam ini bila tujuannya cuma “menina-bobokkan” sebbagian kecil orang.

 

Bentuk-bentuk CSR yang bersifat matrial, lanjutnya, mungkin bisa dialihkan ke dalam akomodasi-akomodasi yang mendukung budaya setempat.

 

“Mengapa nggak dicoba, ada rumah hiburan yang menyajikan kelokalan atau setidaknnya dua kali sepekan di tempat tersebut diadakan pergelaran budaya setempat yang melibatkan budayawan atau masyarakat terkait. Belum ada kan yg gini ini,” tanya Suryadi.

 

Dengan semikian diharapkan, semua komponen terlibat konkret dalam akomodasi-akomodasi melanggengkan budaya setempat, bukan sebaliknya.

 

✒ Penulis : Ys/Redaksi.

Example 120x600